RSS

Mengajak Bermusuhan

16 Mar


Hampir semua dan mungkin semua dari kita pernah bermusuhan, memusuhi atau kadang dimusuhi. Dengan berbagai alasan tentunya.Mulai dari alasan sepele sampai alasan yang serius. Malah kebanyakan alasan permusuhan justru hal yang sepele. Karena salah paham alias miskomunikasi. Maklum manusia kan mahluk sosial dan komunikasi adalah alat sosial . Lalu komunikasi tak selalu berjalan lancar karena berbagai sebab . Salah ucap lewat candaan bisa menghasilkan makian yang berujung dengan permusuhan. Lalu tak jarang hal yang awalnya sepele tersebut jadi besar dan berkepanjangan.
Bisa juga permusuhan terjadi karena tindakan tak disengaja, lalu kita tak merasa tapi kemudian ada yang tak suka. Misal, kita membuang remasan kertas dengan melemparnya terus gak sengaja kena temen atau sipapun . Kita gak tau. Tapi orang yang jadi korban gak terima. Kalo dia ngomong sih gak masalah, kan bisa minta maaf. Tapi seringkali si korban diem aja tapi nyimpen rasa dongkol dan ketidak sukaan.
Tapi yang paling konyol adalah permusuhan yang muncul lewat dunia maya. Dan sering banget kita temui apalagi maniak chat. Dan saya juga penah ngalaminya.
Suatu hari pas lagi asyik di chatroom, ada yang PM (Private Message) atau PV.Dia seorang cowok, temen juga sih dan lumayan akrab “di dunia maya tentunya”. Dia ngirim pesan berisi sindiran mengarah hinaan yang gak enak dibaca. Inti pesannya , seakan akan saya punya hubungan “negatif” dengan salah seorang temen cewek yang sering bareng chat juga, yang dia anggap “jablay” (menurut versi dia tentunya) hanya karena dia ngeliat saya saya akrab ma tuh cewek di chatroom. Tentu saja saya gak terima dan sempet emosi juga tapi saya berusaha cuek. Karena kalo ntar emosi terus mau apa ? dan untungnya apa ? Paling ntar layar monitor sendiri yang jadi pelampiasan. Atau uring2an sendiri gak jelas. Padahal tujuan chat kan pengen nyantai, enjoy n ngelepas beban dari urusan di dunia nyata. Nah , kalo di dunia maya juga dapet masalah, yahh mungkin ada baiknya bunuh diri aja. Heeheehheheh………..
Hal hal diatas hanyalah sebagian kecil contoh bahwa permusuhan itu kadang gampang banget timbul hingga kadang saya mikir kita ini “bangsa peramah” seperti kata nenek moyang atau “bangsa pemarah” ?. Coba deh kalo baca artikel di d*tikn*ws.com , pilih artikel yang bnyak komen nya. Liat dah komen pembaca kayaknya 80% isinya makian. Entahlah kalo makian tu bentuk lain dari candaan.
Yang gila…, kebanyakan dari kita kalo sudah dapet musuh tuh lupa kalo permusuhan kita adalah masalah pribadi hingga suka mengumbarnya kemana – mana dan melibatkan orang laen yang gak ada urusan dengan masalah tersebut. Kayak si temen cowok tadi , dia punya masalah dengan si temen cewek tadi (ditolak kali, hehehehe) terus karena saya akrab dengan si cewek saya pun dimusuhi. Padahal saya gak tau apa apa dan gak ada urusan dengan permusuhan mereka.Kita pun mungkin kadang begitu , kalo lagi musuhin orang sering lupa diri pokoknya provokasi kemana – mana ngejelekin dia bahkan kalo perlu kita ingin duniapun memusuhi dia , padahal dunia gak ada urusan sama masalah kita. Terus semua hal yang berhubungan dengan dia kita musuhin semua, mulai temen, keluarga bahkan sandalnyapun tak suka kita ngeliatnya.
Inilah yang ingin saya share dalam catatan ini. Yaitu mengapa kita suka melibatkan orang lain dalam urusan pribadi kita , padahal orang lain tuh belum tentu ingin dilibatkan. Saat kita bermusuhan dengan si A misalnya , kita akan curhat sampe provokasi ke temen temen kita untuk juga memusuhi si A. Kalo perlu pake ultimatum “Loe jangan deket2 si A , kalo masih mau jadi temen gua”. Terus bila ada seorang temen yang gak tau masalah dan akrab sama si A , langsung dah masuk blacklist dari daftar temen karena kita anggap pro si A (padahal tu orang gak ngeh…). Dimata kita gak ada lagi posisi netral. Pokoknya semua yang berhubungan dengan si A termasuk temen-temennya otomatis masuk blacklist. Seperti nasib saya yang dapat makian Cuma – Cuma, hehehheheeh
Padahal kalo kita mau sedikit berkaca dan mempertimbangkan posisi orang lain. Tentu temen kita dan juga temen2 dia akan lebih suka berada dalam posisi netral. Karena bisa jadi yang bermusuhan ini temen dia semua dan punya hubungan baik. Trus kalo disuruh memusuhi salah satunya , kan repot juga.
Lalu seperti biasa kalo lagi emosi kita kan bawaannya lebayyy . Pokoknya si musuh akan kita gambarkan seburuk2 nya . Monster, jin, demit dan genderuwo masuk semua dan si musuh lebih jelek dari tu deretan mahluk dijadikan satu. Padahal ada satu hal yang kita lupa,… kita lupa mikirin gimana kalo ternyata hasutan dan provokasi kita ke temen ternyata suksessss. Mungkin si temen rada2 Oon hingga gampang di hasut, kadar solider si temen hyper capacity ata ngehasutnya sambil neraktir di coto makassar. Sialnya adalah kalo tu temen yang maen serap aja tuh hasutan ”pokoknya perfect dah”.Bisa jadi entar level benci dan kemarahan si temen terhadap si musuh lebih tinggi dari kita sendiri yang justru jadi akar masalah. Hingga tanpa sadar kita udah menciptakan jurang silaturrahmi diantara orang laen. Bisa aja suatu saat kita damai sama si musuh. Tapi si temen malah yang melanjutkan permusuhan .
Akhirnya Poin yang ingin saya sampaikan dalam catatan ini adalah
1. Jangan gampang bermusuhan , apalagi hal yang sepele
2. Kalo kemudian kita bermusuhan, cukuplah itu urusan pribadi kita apalagi kalo akar masalahnya soal gak jelas
3. Jangan libatkan temen atau orang lain dalam permusuhan kita, karena orang lain pun juga punya masalah sendiri – sendiri. Dan kita gak punya hak untuk membebani mereka dengan masalah kita. Curhat boleh tapi tunggu kalo udah gak emosi lagi. Karena orang emosi tuh bawaannya lebayyyy.
4. Saya minta maaf pada monster, jin, demit dan genderuwo yang uda saya jadikan contoh jelek tadi , wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk

Iklan
 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 16, 2011 in Aku Menulis

 

Tag:

One response to “Mengajak Bermusuhan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: